Thursday, March 7, 2013

Diari Hijab : Permulaan


Mulakan coretan aku dengan lafaz “Bismillah hirrahmanirrahim “





'Eh kejap , Bilik Tutorial 5 ke 3 ya ? ' Humaira bermonolog sendirian sambil mundar mandir disekitar akademik blok mencari dimana bertempatnya kelas matematik dia pagi itu . Dia jadi kurang pasti dan berkira kira antara dua pilihan itu . 'Tulah , semalam taknak catit apa Mdm Ilmiah cakap . Sekarang dah buat diri sendiri Nampak bodoh' , Humaira terus terusan mengomel sendirian .

Sekali imbas dia melepasi bilik tutorial 5 , telah kelihatan kelibat Mdm Ilmiah di dalam kelas . “Ha jumpa pun!” lantas segera dia memberi salam dan masuk kedalam kelas . Dengan tenang Humaira duduk di barisan hadapan yang Cuma terdapat lagi 3 orang pelajar . Itu pun duduk hujung hujung . Yang lain semua lari kebelakang ! Takut kena soal lah tu .

Melihatkan suasana kelas barunya , Humaira jadi tidak senang duduk memikirkan dia bekas pelajar di situ yang gagal transfer credit terpaksa ambil semula subjek Mathematics 1 , tetapi ditempatkan bersama pelajar baru semester 1 .

'Confirm budak budak matrix pandai pandai ni . Malunyaa' Humaira cukup gemar bermonolog sendirian . Masakan tidak , hamper sepanjang dia menuntut di sini , dia lebih selesa bersendirian dan tiada teman untuk di bawa berborak . Ceritanya , cakap sorang sorang ajelah .

Puan Ilmiah terus dengan sesi pembelajaran dimulai dengan memberi penerangan serba sedikit mengenai topic Exponential dan Logarithm . Selesai memberi penerangan , dia mengarahkan kami untuk menyelesaikan soalan yang diberinya di papan putih .

'Haa sudah ! apa aku nak jawab ni ! Log log ni la yang aku lemah ' Humaira terus terusan jadi panas punggung duduk lama lama di dalam kelas itu . Melihatkan semua pelajar lain sibuk menyiapkan latihan yang diberikan , dia jadi bingung dan buntu akan cara untuk menyelesaikan masalah matematik itu .

Tidak lama kemudian , dia didatangi dengan seorang jejaka . Dengan selamba , kerusi di tarik dan jejaka itu duduk selang satu kerusi dari dimana Humaira duduk . Humaira berpaling , dan jejaka itu tersenyum .

 'Ahhh cair! Handsome lah pulak'

cepat cepat Humaira mengalihkan pandangannya dan terus tertumpu kepada soalan yang diberikan .

“Siapa class representative untuk kelas ni?” Soalan dari Pn. Ilmiah memecahkan suasana bingung Humaira yang sedang merenung dalam dalam soalan yang disalin diatas kertas itu. Class representative atau secara amnya ketua kelas memikul tanggungjawab untuk memastikan sebarang maklumat yang diberikan Pn Ilmiah sampai kepada semua pelajar kelas itu.

Semua sibuk menunding jari kesana kesini . Tiba tiba ..


“Kak long !” jerit satu suara .

Humaira bingung lalu berpaling kearah jejaka disebelahnya .

“Eh?” dengan wajah sugul dan hairan , Humaira mencebik “Apasal pulak?”

“Sebab awak kak long , ex MICET kan? So boleh la jadi ketua kelas” jelas jejaka itu yang tidak Humaira ketahui namanya .

Humaira membebel di dalam hati . Memang bukan kegemarannya untuk diberikan tanggungjawab sedemikian untuk dipikul , lebih lebih lagi dia cukup benci untuk komited terhadap sesuatu yang tak dirasakannya penting . EGO!

Pn. Ilmiah memandang Humaira dan menantikan jawapan dari nya , dengan cepat Humaira menggeleng dan menjeling kearah jejaka itu .

'Banyak cantik muka kau' Humaira marah di dalam hati

.
Selesai pemilihan class representative , semua pelajar berbalik semula kepada menyelesaikan soalan . Humaira benci dengan perasaan tidak faham yang di alaminya lalu bertekad untuk bertanya sahaja kepada jejaka disebelahnya .

Humaira pusing kebelakang dan menegur salah seorang pelajar perempuan disitu

 “Tumpang Tanya , siapa nama dia eh?” soal Humaira takut takut .

“Yang mana? Ini? “ pelajar itu menyoal sambil menunjukkan  kearah jejaka itu .

“Aah” Jawab humaira sungguh sungguh .

“Oh, nama dia Akhtar”  jelas pelajar itu .

sekarang  soalan Humaira terjawab . Selesai mengucapkan terima kasih , Humaira menyendeng kesisi dan menghadap kearah jejaka itu .

“Emmm .  Akhtar.. “ sapa Humaira lembut .

Mendengar namanya di sapa dari belakang , Akhtar segera berpaling

“Ya kenapa?”

Masyaallah hati Humaira bergetar halus . Manis wajah dia , kulit cerah berseri kalau kulit perempuan . Segera diajukan soalan yang tidak difahaminya dan dibalas dengan baik oleh Akhtar  .



***


“Okay , that’s all for today . Thank you class “ maka berakhir sudah sesi kelas pada pagi ini . Pn Ilmiah berlalu keluar meninggalkan kelas manakala Humaira terkial kial mencari kunci keretanya di dalam beg . Habis diselongkar akhirnya jumpa .

Saat menapak keluar dari kelas , Akhtar datang dan menghampiri Humaira lalu menghulurkan telefon bimibitnya . Humaira hairan . Dengan senyuman Akhtar berkata

“ nak nombor telefon , kot kot nanti boleh study group sama ke , bawa jalan jalan Melaka ke” .

 Meskipun merasakan itu taktik basi lelaki memikat wanita , namun hati Humaira seakan terpaut dengan taktik ini . Tanpa sedar telah dia sambut telefon bimibit Akhtar dan menyimpan nombor telefonnya di dalam telefon bimbit itu .

Berlalu dengan senyuman dan ucapan salam , Akhtar berlalu pergi bersama dengan temannya Shahril begitu juga dengan Humaira . Lemah lemah langkahan kaki Humaira menuju kearah kereta nya yang diparkir di belakang blok , senyuman tidak hilang dari bibirnya . “Comel” Humaira tersengih sendirian .


Terus Humaira memandu keluar dari kolej dan pulang ke rumah sewanya .




“Bling!”


Telefon bimbit Humaira berbunyi menandakan ada satu pesanan baru yang diterima

..”Akhtar :) “



Meskipun hanya satu patah perkataan , sudah cukup untuk membuat Humaira senyum sepanjang hari .







To be continued ...






1 comments:

  1. nak sambungan. nak sambungan.. haha. mdm ilmiah. miss dia. kelas ccp.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...